Ekonomi makro – sejarah, tujuan, indikator, karakteristik

Dalam ilmu ekonomi, pemahaman konsep ekonomi makro atau makroekonomi sangat penting, serta berguna, untuk menganalisis dan memproyeksikan perkembangan ekonomi yang diusulkan oleh Amerika. Juga untuk mempelajari dan memahami semua kebijakan ekonomi suatu bangsa.

Apa itu ekonomi makro?

Ini adalah teori yang mempelajari dan menjelaskan berbagai faktor atau variabel yang bersama-sama menjelaskan fenomena ekonomi dengan cakupan dan luasnya yang besar.

Dalam publikasi ini kami akan membahas secara rinci definisi teori penting ini, menjelaskan karakteristik, signifikansi, aplikasi, tujuan, dan hubungan serta perbandingannya yang biasa dengan konsep lain yang relevan: ekonomi mikro.

Apa yang kita pahami tentang ekonomi makro?

Makroekonomi, seperti namanya, adalah studi tentang ekonomi dari perspektif global. Ini berarti semua indikator atau variabel yang pada gilirannya dapat menjelaskan suatu agregat ekonomi diperhitungkan. Ketika kita berbicara tentang fenomena atau variabel dari perspektif makro, kita mengacu pada aspek-aspek seperti: tingkat pengangguran, inflasi, produktivitas, jumlah uang beredar, dll. Ini, pada gilirannya, ketika diselidiki, dapat menjelaskan agregat integral, misalnya, tingkat pertumbuhan suatu negara, wilayah, atau bahkan dunia tertentu.

Teori ini berusaha menjawab secara keseluruhan. Dalam pengertian ini, ketika mencoba menjelaskan pengangguran suatu negara dari perspektif ekonomi, hal itu dilakukan dengan mempertimbangkan proyeksi penuhnya. Bukan item yang menyangkut individu; tetapi hanya mereka yang sesuai dengan seluruh negeri. Mengikuti contoh, ekonomi makro akan berusaha memberikan penjelasan dan solusi untuk masalah umum pengangguran di suatu negara, tanpa memberikan penjelasan tentang individu tertentu.

Namun, hal di atas tidak menunjukkan bahwa ekonomi makro tidak mempengaruhi orang, justru sebaliknya. Kepentingannya sedemikian rupa sehingga pengetahuan turunan yang dihasilkannya berfungsi sebagai dasar untuk keputusan pemerintah yang bersifat politik, ekonomi dan sosial. Demikian juga dengan keputusan lembaga internasional yang berkompeten di kawasan yang menggunakan tren ekonomi makro untuk melaksanakan proyek, reformasi, dan undang-undang yang berjangkauan luas.

Tinjauan sejarah ekonomi makro

Kelahiran ekonomi makro modern telah terjadi pada tahun 1936 dengan diterbitkannya karya John Maynard Keynes, Teori umum pekerjaan, bunga dan uang, yang dianggap sebagai postulat konkret pertama bidang studi ekonomi makro. Namun, teori ini mulai memiliki manifestasi pertamanya pada dekade-dekade sebelumnya di mana apa yang kemudian menjadi objek studi dan metodologinya mulai muncul.

Mulai tahun 1665, William Petty dan karyanya Political Arithmetick membuat proposal pertama untuk mendekati penelitian ekonomi dari fenomena sistematis untuk memahami visi secara keseluruhan. Pada tahun 1755 Richard Cantill├│n dengan Essay on the Nature of General Commerce mencoba membuat metodologi akuntansi untuk mengukur pendapatan dari berbagai sektor ekonomi.

Ekonomi makro modern

Ketika Perang Dunia Pertama berakhir, segera terlihat bahwa ekonomi kapitalis selama tahun-tahun pertama abad ke-20 tidak akan ditentukan oleh pertumbuhan dan stabilitas. Teori ekonomi harus mencari penjelasan tentang inflasi dan berbagai masalah keuangan yang melanda banyak negara Eropa dan Amerika Serikat. Selama Depresi Hebat, negara ini mengalami peningkatan pengangguran yang cukup besar dan tingkat produksi yang sangat rendah. Dengan latar belakang ini, Keynes menerbitkan karyanya yang penting.

Dengan perspektif yang sepenuhnya bertentangan dengan apa yang disebut ekonom neoklasik, Keynes menjelaskan bahwa pengangguran tidak disengaja, oleh karena itu, ekonomi kapitalis harus diatur untuk mencapai stabilitas dan penggunaan sumber daya produktif yang lebih baik. Selain itu, ia mengusulkan intervensi pemerintah dalam pembuatan kebijakan ekonomi yang akan mendorong pembangunan umum bangsa dan meningkatkan lapangan kerja.

Setelah Keynes dan popularitas karyanya dilepaskan, John T. Hicks pemenang Hadiah Nobel dan penulis artikel Mr. Keynes dan Classics┬┤: a Suggested Interpretation (1937) menciptakan model IS-LL di mana dia menunjukkan bagaimana pasar dan uang. Ini adalah proposal mendasar untuk arus Keynesianisme dan yang kemudian akan menginspirasi karya matematika yang akan berfungsi sebagai teknik ekonometrik untuk studi ekonomi makro empiris.

Karakteristik ekonomi makro:

  • Ini berfokus pada studi ekonomi dari visi umum untuk menjelaskan operasinya melalui variabel. Ini saling terkait dan tidak dilihat sebagai fenomena yang terisolasi.
  • Di antara ciri-ciri makroekonomi, terlihat ia memperhatikan perilaku pasar yang komprehensif, bukan ekspresi individualnya.
  • Analisis didasarkan pada pengamatan, pengumpulan dan analisis data statistik untuk membandingkan dengan pola keberhasilan atau kegagalan.
  • Salah satu indikator yang paling sering digunakan adalah Produk Domestik Bruto (PDB) suatu negara atau wilayah, karena dianggap variasinya merupakan cerminan dari pertumbuhan atau penurunan produktif.
  • Teori-teori ekonomi makro adalah: agregat ekonomi dengan pengukuran neraca nasional; keseimbangan ekonomi dengan analisis harga, pekerjaan, pasar barang, dll, dan pembangunan ekonomi dengan studi siklus di mana mata uang, keuangan, produksi, antara lain, campur tangan.

Variabel Makroekonomi

Indikator-indikator ekonomi makro adalah sebagai berikut:

  • PDB dan pertumbuhan jangka panjang: indikator ini memungkinkan kita untuk memahami bagaimana pertumbuhan produksi atau resesi dalam periode waktu tertentu. Demikian juga, kecepatan atau kelambatan terjadinya perubahan juga dipertimbangkan.
  • Produktivitas suatu negara dan wilayah bergandengan tangan dengan perkembangan teknis dan instrumentalnya.
  • Siklus bisnis: dilihat sebagai pergerakan yang memungkinkan untuk menentukan kemunculan tren, alasan, dan pengaruhnya terhadap produktivitas dan pertumbuhan PDB.
  • Tingkat pengangguran: statistik jumlah pengangguran, serta tingkat pengangguran.
  • Inflasi: dipahami sebagai kenaikan harga barang dan jasa konsumen secara progresif dan berkelanjutan. Demikian juga semua faktor yang mendorong peningkatan tersebut. Dalam kasus yang berlawanan, ekonomi makro dapat mempertimbangkan deflasi sebagai indikator.
  • Pengeluaran publik: karena Negara dianggap sebagai faktor penentu dalam perekonomian suatu negara, variabel yang terkait dengan pengaruhnya terhadap perkembangan ekonomi, surplus atau defisit publik dipelajari.
  • Utang publik: semua rekening Negara yang tertunda yang mempengaruhi aliran ekonominya dan, oleh karena itu, seluruh negara.
  • Suku bunga: yang dikelola oleh lembaga perbankan.
  • Nilai tukar: perbandingan nilai mata uang nasional dan mata uang asing yang menjadi paradigma, seringkali dolar AS.

Ini adalah beberapa variabel yang paling relevan, meskipun belum tentu satu-satunya yang dievaluasi.

Tujuan dari ekonomi makro

  • Cepat naikkan tingkat produksi: Atau sama saja, cepat naikkan PDB. Salah satu tujuan yang paling penting, karena dipahami bahwa ketika tingkat produksi nasional meningkat, demikian pula tingkat konsumsi rata-rata warga negara. Kualitas hidup yang lebih baik dan kesempatan yang lebih baik untuk pengembangan sosial dan individu.
  • Mengurangi pengangguran dan menciptakan sumber pekerjaan baru: Tujuan lain dari ekonomi makro adalah untuk mencapai apa yang dikenal sebagai pekerjaan penuh. Ini adalah tingkat pengangguran terendah untuk suatu negara menurut kapasitas produktif dan populasi aktifnya, yaitu bukan masalah semua orang memiliki pekerjaan, melainkan kondisi dan peluang yang ada sehingga tingkat pekerjaan tertinggi dinyatakan. tenaga kerja ekonomi itu. Kita harus menyebutkan bahwa ini adalah dua tujuan yang harus dicari bersama, karena keduanya tidak setara. Menurunkan tingkat pengangguran tidak serta merta menciptakan sumber pekerjaan baru dan sebaliknya.
  • Menstabilkan harga: Menurunkan inflasi sangat penting untuk menghindari biaya bagi perusahaan dan warga negara. Ketika ada inflasi yang tinggi, perusahaan dipengaruhi oleh produksi mereka dan bagi konsumen ada depresiasi daya beli, oleh karena itu, kualitas hidup mereka. Inflasi membawa konsekuensi sosial yang serius seperti kerentanan sektor sosial dan distribusi kekayaan yang tidak merata.
  • Mengurangi dan menghindari defisit fiskal: Ketika suatu Negara membelanjakan lebih dari yang diperolehnya, tingkat bunga mulai meningkat, membuat investasi swasta lebih sulit. Hal ini, pada gilirannya, memiskinkan sumber-sumber pekerjaan yang tersedia dan ketersediaan barang-barang konsumsi bagi penduduk.
  • Menyeimbangkan neraca pembayaran utang: Ketika ada ketidakseimbangan karena suatu negara mengimpor lebih banyak daripada mengekspor, ia harus menggunakan pinjaman eksternal untuk mencoba mengatasi defisit modal. Akumulasi utang luar negeri juga dalam jangka panjang akan menjadi penghambat pembangunan ekonomi.
  • Menstabilkan nilai tukar: Mencapai stabilitas nilai tukar sangat penting untuk hubungan internasional suatu negara dan untuk menjaga tingkat inflasi yang rendah. Terjadi ketika terjadi ketidakseimbangan, Negara campur tangan dalam pembelian dan penjualan mata uang asing untuk mencegah pelarian modal, situasi yang mendorong kemerosotan ekonomi.

Pentingnya ekonomi makro

Karena sifat dari tujuannya, adalah benar untuk mengatakan bahwa teori ini memiliki dampak yang sangat besar pada masa depan ekonomi dan sosial suatu negara. Menciptakan kebijakan ekonomi makro dapat membuat perbedaan bagi pembangunan dan produktivitas seluruh bangsa atau wilayah. Oleh karena itu, pemerintah menggunakannya untuk mendukung kebijakan ekonomi mereka.

Kontribusinya sedemikian rupa sehingga memungkinkan untuk membuat proyeksi, memperkirakan tren, dan merencanakan strategi masa depan yang membantu Negara-negara dalam mencapai tujuan mereka dan dalam tujuan memberi orang kualitas hidup yang lebih baik.

Apa perbedaan antara ekonomi mikro dan ekonomi makro?

Berbeda dengan perspektif makro, ekonomi mikro memperhatikan perilaku elemen ekonomi individu, yang dapat diproduksi oleh sekelompok orang atau perusahaan yang memiliki pengaruh pada pasar tertentu. Meskipun mereka mungkin tampak seperti dua cabang yang terpisah, kenyataannya mereka terkait dalam banyak hal.

Pada prinsipnya karena segala sesuatu yang ditetapkan sebagai kebijakan ekonomi makro mempunyai pengaruh langsung terhadap masyarakat, perusahaan dan pasar masing-masing. Di sisi lain, ilmu ekonomi telah memahami bahwa untuk sampai pada perspektif ekonomi global, agen individu yang termasuk dalam lingkup tindakan ekonomi mikro harus dipertimbangkan. Dalam pengertian ini, mikro ternyata, saat ini, merupakan titik awal dari ekonomi makro.

Beberapa contoh ekonomi makro

Semua kebijakan pemerintah biasanya memiliki hubungan dengan ekonomi makro. Misalnya, pembuatan peraturan perundang-undangan yang berdampak pada peningkatan tabungan dan pertumbuhan sosial, lingkungan, dan ekonomi suatu negara. Demikian juga, keputusan apakah akan mendevaluasi mata uang atau tidak, perubahan pajak dan pengurangan suku bunga adalah aplikasi perwakilan dari teori penting ini.

Namun, sebagai metodologi studi, ia dapat memanifestasikan dirinya dalam contoh yang lebih domestik, mengambil sebagai analisis semua elemen yang mempengaruhi pembangunan ekonomi kita dan mempromosikan pemikiran yang mampu beradaptasi dengan perubahan masa depan. Singkatnya, ini membantu memahami risiko dan peluang yang terkait dengan penggunaan anggaran kita.


Related Posts